Kisah Mistis Bertemu Sosok Anak Kecil di Jalur Cidahu Gunung Salak - Sweeper Backpacker -->

Monday, May 4, 2020

Kisah Mistis Bertemu Sosok Anak Kecil di Jalur Cidahu Gunung Salak

anak kecil di gunung salak
Poto hanya ilustrasi.
Sumber : Google
Gunung Salak adalah Gunung yang terletak di Sukabumi, Jawa Barat. Gunung ini memang cukup terkenal dangan kisah kisah Mistis dan beberapa Peninggalan jaman dulu.

Dari beberapa Pendaki yang menjajal Gunung Salak, diantaranya kerap mendapati kejanggalan kejanggalan ketika mendaki Gunung ini. Mulai dari yang tergolong biasa sampai kejadian kejadian yang membuat kapok Pendaki.

Menurut cerita cerita masyarakat sekitar Gunung Salak, kerap didapati Pendaki yang menjadi korban di Gunung ini. Mulai dari kejadian Mistis, Tersesat, sampai Korban Hilang dan Meninggal di Gunung Salak.

Terlepas dari itu, sudah seharusnya sebagai tamu kita menjaga tingkah laku dan etika dimapun kita berada, terutama saat mendaki Gunung Salak agar terhindar dari hal yang tidak di inginkan.

Nah kali ini saya mendapati salah satu seorang Pendaki yang bernama Feri(27), ia bercerita saat mendaki Gunung Salak pada Mei 2018, ia membagikan cerita yang cukup menarik ketika ia bertemu Sosok Anak kecil berbaju merah saat menuju Puncak Bayangan antara Hm 24 sampai 30.

Berikut Ceritanya :


Pendakain dimulai pada hari Jumat pagi sekitar jam 07:00. selesai mengisi semua formulir administrasi Simaksi kelompok Pendakian yang berjumlah 5 orang memulai perjalanan.


Awal Pendakian lewat jalur Aspal sampe tiba di Pintu Rimba, terus lanjut ke Simpang Bajuri lewat jalur Javana Spa terus sampe di Simpang Bajuri HM 1.


Pendakian berjalan lancar kek biasa, trek Gunung Salak yang tergolong extrim dan licin sangat menguras tenaga dan mental, salah satu teman gua mulai terus menerus keram pada bagian kaki kiri, tetapi masih bisa untuk melanjutkan perjalanan pelan pelan lah.


Di tengah perjalanan ke arah Puncak Bayangan perasaan gua mulai kaga enak, gua terus menengok ke kanan dan ke kiri liat liat sekitar, kerasa ada yang ngeliatin perjalanan gua. Cuaca waktu itu anyep banget, sunyi terus Gerimis.


Tapi gua tetep coba mikir positiv, waktu itu Gunung Salak sepi juga, engga lebih dari 20 orang lah, Di jalur juga gua cuma namu dua team yang lagi turun, terus satu team yang duluan naik.


Perasaan gua semakin kaga enak nih, pas lagi di Hm 24 dan 30 gua terkejut pas sekilas gua nengok kebelakang, di situ gua lagi ketinggalan sekitar 10 meter di belakang sama team gua(gua emang bertugas diposisi belakang sih)


Pertama, gua sekilas nengok kebelakang, cuma sekilas aja, terus gua liat kayak ada sosok anak kecil berdiri ngeliatin gua, terus gua ngomong dalam ati "kok kayak ada anak kecil ya, mana mungkin dsini ada anak kecil kan, masa iya" *ucap gua dalam hati.


Terus gua penasaran kan, nah pas gua perjelas ngeliat sekali lagi ke arah belakang. Sesuatu yang gua egga pengenin terjadi. disitu gua ngeliat Sosok anak kecil berbaju merah dengan tampang kotor berdiri dibelakang gua anjir. Jaraknya kurang lebih 8 meter.


Sumpah gua kaget, dsitu gue panik tapi badan gue lemes semua. sesaat gua shock gua kaga bisa ngalihkan mata anjir (gue pengen banget kabur padahal, tapi kaga bisa sumpah)


Gua seketika diem, beberapa saat gua lemes gabisa ngapa ngapain, tapi gue tetep mandangan dia sialan banget, jelas banget. dia lumayan kotor di badannya, tapi kulitnya putih agak kemerahan kayak efek kulit putih kena panas, pake baju warna merah sampe lutut, celana nya ga keliatan, rambutnya keriting sedikit pirang lumayan panjang, dia juga engga pake sendal, dia cuma liatin gua, engga ngapa ngapain lagi, cuma diri diem tapi tampangnya lesu banget.


Pas itu gua kaga tau jelas apa yang gua pikirkin, pandangan gua cuma ngeliatin dia sembari nafas gua yang semakin kencang gara gara panik, gua juga kaga tahu dia nginjek tanah apa engga, rasanya kaget kayak pengen pingsan. Beruntung banget dia cuma ngeliatin terus engga ngerespon apapun. karna menurut gue kalo dia ketawa aja gue pingsan di situ.


Dan beruntungnya pas dengar suara burung, tiba tiba mata gua kayak turun sendiri terus sadar, gua pas itu langsung muter badan terus lari ngejar kelompok gua(mungkin suara burung itu yang bikin gua sadar alhamdulilah)


Abis itu gua udah engga mau jalan di paling belakang, kapok cok. Gua cuma diem, gua kagak berani cerita apa yang gua lihat dan engga mungkin juga gua minta balik turun. Karna menuju kesini juga butuh waktu sekitar 6 Jam perjalanan, kan kasian juga yang lain.


Itu anak kecil ganggu mental gua anjir, ya emang cuma anak kecil sih, tapi anjir dia berdiri disitu serem banget, garagara kejadian itu, di sepanjang jalur gua takut dan terus mikirin itu doang. lagian gamasuk logika anak kecil beneran bendiri di situ sendirian.


Jelas banget gue ngeliatin dia, dia emang bener bener kayak anak kecil pada umumnya, tubuhnya utuh sama persis kayak manusia biasa, umurnya sekitar 3 tahunan, mukanya putih, tapi sedikit merah, kayak kelelahan apa kepanasan gitu, kotor juga.


Dsitu gua cuma terus menerus menyebut Istigfar dan melanjutkan perjalanan sampe ke Puncak terus buka tenda disana, perasaan takut tetep ganggu gua anjir, tapi gua lebih milih diem dan gamau cerita sama satu team gua. 2 hari 1 malam gua di Gunung Salak dan terus menerus kebayang sosok itu sampe turun Gunung, kan sialan banget.


Sesudah kejadian itu gua terus bertanya tanya sama  diri sendiri, siapa si anak kecil itu? kenapa dia menampakan dirinya sama gue? apa dia salah satu korban kecelakaan Pesawat Sukhoi pada tahun 2012 lalu? apa ada korban Sukhoi itu anak kecil? terus apa salah gue?


Sampai akhirnya gua berbagi cerita ini kepada salah satu senior gua, gue ceritain bahwa gue mendapat kejanggalan bertemu sosok anak kecil di jalur Pendakian via Cidahu. dan benar saja, senior gue langsung paham apa yang guaa alami, Senior gue malah nanya balik "lu ketemu sebelum jalur yang banyak jurang nya yah?" *ucap dia. anjir dia tau kan.


Nah ternyata salah satu teman dia pernah juga melihat sosok itu di jalur Pendakian Gunung Salak via Cidahu, dia(senior anjay) juga kurang mengerti apa maksud sebenarnya anak itu, tetapi sosok itu mamang tidak mengganggu, anak kecil itu cuman menampakan diri terus diem aja ngeliatin kita(biar kata ga ngeganggu juga serem gobl*k)


Sampe saat ini gua tetep bertanya tanya apa sebenarnya tujuan anak itu dan siapa dia? ia seperti anak baik baik, mungkin ia seperti anak kecil yang kesepian, tapi entahlah yang pasti sosok itu sangat mengganggu gua ketika Pendakian.


Karna kejadian itu sampai saat ini gua belum berani mendaki Gunung Salak, tetapi mungkin tidak selamanya, suatu saat gua baka kembali, dan rasanya pengen bawa teman yang sedikit spiritual buat tanya sama anak itu kwkwwk.

Sebenernya gue agak males kalo cerita kejadian ini, gue takut kalo garagara gue ceritain anak kecil itu muncul kwkw tapi ya namanya pengalaman wajar aja sih kita berbagi, siapa tau bukan cuma gue dan temen senior anjay itu yang ngalamin haha. Karna ya itu pertama kalinya sih gue ngalamin hal begitu seumur hidup gue, gak lagi lagi kapok gua. *tutup feri


Selesai...


Nah itulah cerita pengalaman dari salah satu Pendaki yang pernah menjajal Gunung Salak, ya mungkin hanya beberapa yang mengalami kejanggalan ketika Pendakian, kebanyakan pendaki pun tidak mengalami hal hal mistis ketika mendaki Gunung Salak(termasuk admin) tapi yang namanya hal Mistis memang tidak pernah bisa di pisahkan oleh Gunung. tetapi sudah sewajibnya kita sebagai tamu menjaga etika dalam hal apapun, dan jangan lupa ber Do'a menurut kepercayaan masing masing agar Pendakian berjalan lancar.

Terimakasih kepada Bang Feri yang mau menyempatkan waktu untuk berbagi pengalamannya saat mendaki, Artikel ini bertujuan untuk berbagi kisah dan pengetahuan pengalaman seputar dunia Mistis Pendakian.

Terima Kasih.

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda