12 Fakta Menarik Gunung Everest yang jarang di ketahui Pendaki Indonesia - Sweeper Backpacker -->

Friday, May 20, 2022

12 Fakta Menarik Gunung Everest yang jarang di ketahui Pendaki Indonesia

12 Fakta menarik Tentang Gunung Everest


Siapa sih yang tidak tahu Gunung Everest? Sebagian besar pendaki Gunung biasa mengenalnya dengan sebutan Gunung Tertinggi di Dunia.

Ya jelas saja, Gunung Everest memiliki ketinggian 8.849 meter diatas permukaan laut, yang menjadikan Gunung ini dinobatkan sebagai Gunung tertinggi di Dunia

Gunung yang pertama kali diDaki tahun 29 Mei 1953 ini terletak di Zona Asia, dan membentang ke arah Solukhumbu, Zona Sagarmatha, Nepal; Tingri County, XigazĂȘ, Daerah Autonomous Tibet, Tiongkok

Sedangkan Puncaknya ada di sisi Tibet, Nepal. Gunung Everest berada dalam lingkup Pegunungan Himalaya, Mahalangur Himalaya.

  • Pendaki Pertama : Edmund Hillary(Slandia Baru) & Tenzing Norgay(Nepal)
  • Pencapaian Puncak Pertama : 29 Mei 1953
  • Ketinggian : 8.849 MDPL
  • Type Gunung : Gunung Es
  • Lokasi : Benua Asia, Negara Nepal - Tiongkok

Tapi tahukan kamu? Sebenarnya banyak hal-hal menarik tentang Gunung Everest ini loh, dan Berikut 12 Hal yang perlu kalian ketahui tentang Gunung Tertinggi di Dunia !

Artikel menarik lain

Cara Mengatasi dan Menangani Hipotermia ketika Mendaki Gunung

Cara Mengatasi Rasa Dingin Berlebih saat Mendaki Gunung 

 

1. Tidak ada yang tahu Everest sebagai Atap Dunia sampai abad ke -19.

Pada tahun 1802, Inggris meluncurkan apa yang dikenal sebagai survei trigonometri besar untuk memetakan anak benua India.

Peralatan berat, medan berat, musim hujan, malaria dan kalajengking membuat proses menjadi sangat sulit. Namun, para surveyor dapat mengambil tindakan yang sangat tepat.

Mereka membuktikan bahwa Himalaya adalah Pegunungan tertinggi di Dunia - dan bukan Andes, seperti yang diyakini peneliti sebelumnya

Pada tahun 1852, mereka telah menemukan Everest, yang kemudian disebut Peak 15, dan berganti nama menjadi Everest.

2. Hillary dan Tenzing mungkin Bukan Pendaki Pertama yang mencapai Puncak.

George Mallory, guru sekolah Inggris, berpartisipasi dalam tiga upaya pertama yang didokumentasikan untuk mendaki Gunung Everest dari tahun 1921 hingga 1924.

Sebelum ekspedisi terakhir, ia menulis: "Hampir tidak terpikirkan ... bahwa saya tidak akan mencapai puncak; saya tidak bisa hilang"

lalu Pada tanggal 4 Juni 1924, seorang rekan setimnya berhasil mencapai ketinggian sekitar 900 kaki vertikal dari atas sebelum berbalik.

Mitra Mallory dan Climbing Andrew Irvine kemudian melakukan upaya mereka sendiri untuk menuju Puncak Gunung Everest,

Mereka meninggalkan Camp VI hingga berada di ketinggian 26.800 kaki pada 8 Juni tetapi akhirnya mereka bertemu sore dengan kesulitan untuk melanjutkan perjalanan dengan mantel wol, sepatu bot hobnaileed dan pakaian primitif lainnya.

Tetapi faktanya Beberapa orang percaya bahwa Mallory dan Irvine mencapai puncak sebelum mati.

andai saja Sebuah kamera yang mereka bawa dapat menyelesaikan misteri, sayangnya benda itu tidak termasuk di antara benda-benda di saku Mallory ketika tubuhnya ditemukan pada tahun 1999. Sedangkan Tubuh Irvine masih belum ditemukan.

3. Tenzing sudah hampir mencapai Puncak Everest sebelumnya.

Setelah kematian Mallory, 10 ekspedisi berikutnya ke Gunung Everest juga gagal. Tenzing Norgay memperoleh pengalaman berharga dengan berpartisipasi dalam enam di antaranya,

dimulai sebagai porter dan kemudian berkembang menjadi anggota tim penuh ekspedisi.

Pada tahun 1952, dia dan seorang pendaki Swiss berada dalam jarak sekitar 800 kaki vertikal dari puncak, kemungkinan lebih tinggi daripada yang pernah dicapai siapa pun sebelumnya,

Dia memecahkan rekornya sendiri pada tahun berikutnya dengan mencapai puncak bersama Hillary.

Sejak itu, lebih dari 4.000 pendaki gunung lainnya juga mendaki Everest, termasuk putra Hillary dan salah satu putra Tenzing.

4. Mayat sering tertinggal saat pendaki meninggal dalam perjalanan.

Setidaknya ada lebih dari 300 pendaki tewas saat mencoba pendakian Gunung Everest. Longsoran, longsoran batu, badai salju, jatuh, penyakit ketinggian, suhu beku, kelelahan dan kombinasinya semuanya terbukti fatal, terutama di apa yang disebut "zona kematian" di atas 26.000 kaki.

Karena untuk menurunkan mereka sangat melelahkan dan berbahaya, sebagian besar mayat tetap di atas sana.Mereka terpelihara dengan baik di salju dan tampaknya berfungsi sebagai penanda jejak bagi pendaki yang lewat.


Hari Everest yang paling mematikan terjadi pada 25 April 2015, ketika 19 orang tewas dalam longsoran salju di base camp setelah gempa bumi 7,8 skl yang menewaskan lebih dari 9.000 orang dan melukai lebih dari 23.000 orang di Nepal.

juga, Pada Mei 1996, delapan orang terbunuh dalam badai dalam sebuah insiden yang dipopulerkan oleh buku Jon Krakauer di udara tipis.

Tetapi buku Krakauer bahkan tidak berdampak apa pun untuk tetap membendung orang -orang yang tetap siap menghabiskan puluhan ribu dolar untuk bahaya mendaki gunung tertinggi di dunia.

Dan Keributan pecah pada 2013 antara tiga pendaki yang bernama Ueli Steck, Simone Moro, dan Jonathan Griffith dengan lebih dari 100 Sherpa, mereka menanyakan guide sherpa yang dianggap sebagai perilaku membantah dan berbahaya selama upaya pendakian. 

Sementara itu, kematian terus datang, termasuk 11 orang hingga pada tahun 2019.

5. Masalah sampah Everest melampaui mayat.

Sejak 1963, seorang pendaki menulis di National Geographic bahwa bagian-bagian Gunung Everest telah menjadi ”tempat barang rongsokan tertinggi di muka bumi”.

Botol oksigen kosong, kotoran manusia, kemasan makanan, peralatan pendakian yang rusak, dan tenda yang robek terus merusak lingkungan di sana.

Sebuah pembersihan tunggal pada musim semi 2011 menghilangkan lebih dari 8 ton sampah dari Everest, dan masih banyak lagi yang belum terkumpul.

Untuk mengatasi masalah tersebut, pemerintah Nepal sekarang mewajibkan pendaki untuk membawa kembali semua peralatan mereka atau berisiko kehilangan setoran tunai awal. bahkan denda $4000

Tetapi Tempat sampah baru dan insinerator sampah juga baru-baru ini dipasang di dekat gunung, untuk mengurangi resiko sampah berlebih

6. Beberapa hewan menjelajah ke hulu Everest.

Taman Nasional Sagarmatha, yang meliputi Gunung Everest dan puncak-puncak di sekitarnya, mendukung berbagai mamalia di ketinggian yang lebih rendah,

Seperti macan tutul salju dan rusa kesturi hingga panda merah dan tahr Himalaya, ada juga sekitar 150 spesies burung yang berada di dalam Taman Nasional ini.

Namun, hampir tidak ada satwa liar yang ditemukan di atas ketinggian 20.000 kaki, titik di mana salju permanen mencegah lumut-lumut yang paling keras tumbuh.

Tetapi di antara pengecualian ada laba-laba pelompat Himalaya, yang telah diamati tinggal di ketinggian 22.000 kaki, di mana mereka memakan serangga yang diterbangkan angin dan juga ada choughs paruh kuning, seperti burung gagak,

yang telah mengikuti pendaki gunung hingga sekitar 26.500 kaki; serta angsa berkepala batang, yang bermigrasi di atas Gunung Everest dalam perjalanan mereka dari Dataran Tinggi Tibet ke rawa-rawa India.

7. Everest adalah titik tertinggi dari permukaan laut, tetapi gunung lain ada yang lebih tinggi.

Mauna Kea, sebuah gunung berapi di Pulau Besar Hawaii, berada di ketinggian 4.205 mdpl atau 13.796 kaki di atas permukaan laut.

jika menghitung naik dari dasar laut, ketinggiannya dari dasar ke puncak sebenarnya lebih dari 33.000 kaki, menjadikannya menurut pengukuran adalah gunung tertinggi di dunia.

Walaupun Everest Gunung yang tertinggi namun Everest juga bukan Gunung yang paling dekat dengan luar angkasa.

Karena Bumi bukanlah bola yang sempurna, bumi menonjol di tengahnya, kedekatan dengan angkasa itu dimiliki oleh Gunung Chimborazo setinggi 20.561 kaki di Ekuador.

8. Gunung Everest terus tambah tinggi setiap Tahunnya

Sebuah penelitian sejak tahun 1994 menemukan bahwa Gunung Everest mengalami pertumbuhan sekitar 4 milimeter setiap tahunnya,

dahulu Daratan Hindia adalah daratan tersendiri sampai akhirnya bertabrakan dengan dataran Asia, hingga membentuk Himalaya.

Sebab hal itu lempengan bagian bawah benua tersebut masih tetap bergerak dan mendorong dataran untuk lebih tinggi,

Sebuah ekspedisi Amerika Mellennium bahkan menempatkan satelit global dibawah puncak untuk mengukur pertumbuhan Gunung Everest.

9. Total sudah ada 10.657 Orang Mendaki Gunung Everest.

Terhitung sejak 1953 atau sehabis pendakian Edmund Hillary, Gunung Everest telah didaki 10.657 kali oleh pendaki dari berbagai warga negara.

Namun sejauh ini juga terhitung sudah 311 orang meninggal di Everest, info menurut database Himalaya.

10. Nama Everest diambil dari Nama Pendaki asal Inggris.

Pada 17 Januari 1841 seorang pendaki asal inggris yang bernama Sir George Everest menjadi penemu pertama Gunung ini,

Lalu Sir George awalnya menamai gunung ini sebagai Peak 15, dan pada tahun 1965, Peak 15 berganti nama menjadi Everest untuk menghormati Sir George Everest

sebelumnya tahun 1965 Everest sempat dinamai Sagarmatha oleh warga Nepal yang artinya "Dewi Langit" dan warga Tibet Tiongkok menamainya Chomolungma, yang memiliki arti "Dewi Ibu Pegunungan" 

11. Gunung Everest berusia 60 juta tahun.

Menurut para ahli dan peneliti buku sejarawan Gunung Everest terbentuk karena menabraknya lempeng India ke Asia.

hasilnya Lempeng India berada dibawah lempeng Asia, sehingga membentuk dataran yang luas dan sangat tinggi ke atas sehingga melahirkan pegunungan himalaya, Termasuk Gunung Everest.

12. Rekor Pendakian Puncak Gunung Everest dipegang oleh Kami Rita Sherpa(52 tahun).

Luar biasa, untuk suatu pencapaian Puncak Everest tidaklah mudah, tetapi seorang Sherpa yang bernama Kami Rita memecahkan rekornya sendiri yang ia buat tahun lalu(25)

dan kini ia kembali memecahkan dan menambah Rekor terbarunya dengan 26 kali mencapai Puncak Gunung Everest.

Hal itu menjadikannya sebagai Pendaki yang paling banyak(26kali)mencapai Puncak Gunung Everest

Kisah Mistis

Kisah Haru Gunung Semeru, Selamat jalan Muh Hanafi. (Full version)

Cerita Mistis Gunung Lawu, Pendakian Spiritual Ilmu Kejawen Part 1 - 4

Kisah Ririn di tahun 2008, Manusia yang menjadi Pocong di Gunung Salak

Itulah informasi-infomasi menarik tentang Gunung Fenomenal yang berada di Pegunungan Himalaya atau Negara Nepal ini.

Sekian 12 Fakta menarik tentang Gunung Everest atau Gunung Tertinggi di Dunia ini ya, Semoga bermanfaat, dan sehat selalu.


Sekian Terimakasih

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda