Cerita Mistis 12 Jam menuruni jalur Gunung Gede Pangrango via Putri - Sweeper Backpacker -->

Friday, January 29, 2021

Cerita Mistis 12 Jam menuruni jalur Gunung Gede Pangrango via Putri

Kisah Mistis Gunung Gede Pangerango
Di Cerita selanjutnya kali mimin mau berbagi cerita tentang pengalaman teman mimin yaitu Ferdy, kalau di lihat dari judulnya memang jauh dari estimasi waktu untuk menuruni Gunung Gede via Putri

Tetapi itulah yang di alami Ferdy dengan 4 orang teman-nya, Ferdy menghabiskan waktu lebih dari 12 jam untuk menuruni jalur Gunung Gede via Putri dengan beberapa gangguan gaib yang mengikutinya.

Percaya atau tidak kembali lagi kepada setiap individu pembaca ya, karna mimin hanya menyampaikan sebagaimana kejadian nyata nya yaa. cus langsung ke ceritanya

Berikut Ceritanya :

Cerita ini bermula pada tahun 2019 silam saat Ferdy mengikuti Open trip Pendakian Gunung Gede, Saat itu Ferdy melakukan Pendakian dengan total 12 orang dengan 1 leader,1 navigator dan 2 orang sweeper

Pendakian dimulai melalui jalur Cibodas dan membuka tenda di Kandang badak, Sialnya Pendakian kali ini hujan tidak berhenti-henti hingga sampai di kandang badak

Awal Cerita lancar-lancar saja, setelah mengemas barang bawa-an kita lanjut menuju puncak, Ferdy sampai Puncak sekitar jam 4 sore, " gue cuma foto-foto sebentar, cuacanya juga berkabut, jadi gue cuma foto di tugu terus ke surken" ucap Ferdy

Setelah sampai Alun-alun Suryakencana rombongan memutuskan untuk memasak kopi sebentar "kalo gasalah tuh jam set 5 gue sampe surken, terus masak kopi dulu sama anak-anak, lanjut turun jam 5 lewat"

Sekitar jam 5 lewat Ferdy dan kawan-kawan memutuskan untuk menuju Alun-Alun Suryakencana untuk turun Gunung, karna ada yang jalan duluan yang lain nunggu di sisi timur Suryakencana

Sesudah ngumpul di sisi Timur surken rombongan berdoa untuk perjalanan turun, "Hari udah gelap, gue liat jam itu udah jam 6 lewat, abis doa tuh turun dah rame-rame" ucap Ferdy

Akhirnya rombongan turun di jam 6 lewat melalui jalur Putri, "awalnya gue turun lancar-lancar aja, terus sekitar 1 jam kemudian rombongan ke pisah jadi 2, gue ketinggalan sama temen gue Anto, tapi masih ada 2 sweeper di belakang gue, Bang iwan sama bang sadi"

karna Ferdy sebelumnya pernah melakukan turun malam saat mendaki gunung ya santai-santai saja, "gue sih awalnya santai-santai aja jalan, apalagi dibelakang gue juga masih ada sweeper kan, orang nya juga gue kenal"

Hari semakin malem, tapi rombongan pertama tak kunjung terlihat, "padahal gue jalan cukup cepet bang, tapi sampe Pos 3 gue kaga ketemu-temu rombongan pertama" *ucap Ferdy

Tanpa sadar berjalan, waktu sudah menunjukan jam 24:00 pagi, "waktu itu si Anto maag nya mulai kambuh, soalnya persediaan air kita dibelakang juga habis, tapi Anto juga masih mau jalan sih"

kata bang sadi juga "santai aja bentar lagi sampe kok, ini kita udah di pos 2" *ucap Adi "bang Adi yang sweeper sekaligus porter bilang gitu jadi gue awalnya masih santai bang iwan juga didepan mandu jalan" ucap Ferdy

Mereka terus jalan sampai jam 02:00 pagi, tetapi tidak juga sampai di Pos 1, akhirnya Anto nanya ke bang Adi, "bang pos 1 masih jauh ya?" bang adi jawab "sebentar lagi juga sampe, gas pelan-pelan aja" *ucap adi

Nampak nya di situ bang Adi juga sudah merasa aneh, karna jarak antara pos 1 dan pos 2 tidak begitu jauh, terlebih ini perjalanan turun, harusnya lebih cepet, tapi bang Adi dan Iwan terus mikir positif nenangin gue sama Anto yang masih baru mendaki

Malem semakin mencekam, "gue udah mulai panik karna gasampe-sampe, udah gitu si Anto juga tiba-tiba lemes kayak abis ngeliat sesuatu, maunya di dampingin aja" *ferdy

Akhirnya mereka terus jalan berjam-jam tapi mereka sadar bahwa mereka hanya muter di satu jalan saja "Kok ini jalan yang tadi ya?" *ucap Anto yang sudah lemas

bang sadi coba nenangin kita berdua yang udah panik "engga beda inimah, ini jalurnya kok, ayok pelan-pelan aja" *ucap sadi dengan kurang yakin

Saat sedang berjalan, kita ber empat mendengar sesuatu di pojok kanan seperti ada seorang yang lari, suaranya kenceng banget, sontak gue tanya adi sama iwan "bang itu apaan?" *Ferdy dan si Anto juga mulai panik

lagi-lagi bang sadi sama bang iwan nenangin kita "paling itumah monyet lagi nyari makan" *ucap sadi kesekian kali

yang Ferdy rasa disitu adalah nampak jelas, ada yang mengikuti perjalanan dia "gue sesekali liat belakang bang, terus ada yang berdiri, hitam gede ngikutin kita, grgr itu gue udah ga berani nengok ke belakang lagi, gue liat 2 kali" *ucap ferdy

Malem semakin mencekam, tapi mereka belum kunjung sampai Pos 1, akhirnya mereka memutuskan untuk berhenti dimana tempat yang sebelum nya mereka singgahi berkali-kali.

tempat ini adalah sebuah pohon besar ditengah jalan "gue inget banget, tempatnya tuh tengah nya ada pohon gede kaya gerbang, dan gue kaya gabisa lewatin gerbang itu" *ucap Ferdy

akhirnya kita duduk di bawah pohon itu, "halah ini lagi ini lagi hahahah" ucap sadi sambil tertawa. "gue tuh heran bang sadi sama iwan, gue tau sebenernya dia sadar kita jalan dsitu-situ aja, tapi mereka masih tenang aja, jadinya gue juga tenang, walaupun ttp panik ya" *ucap Ferdy

lagi-lagi disitu Ferdy melihat sesuatu di balik pohon "gue ngeliat kepala orang yang hitam gede ngikutin gua, dia ngintip, sontak gue ngehadep ke bawah aja sambil dzikir terus ga berenti-berenti disitu kacau fikiran gue, gemeteran" *ucap ferdy

nah pas gue liat Anto kayaknya dia udah lebih dulu liat, karna tiba-tiba dia bilang "bang sadi jangan jauh-jauh bang dari gue, sini aja bang samping gue" *ucap Anto. Sontak Ferdy pun dsitu ikut panik

Jam kalau tidak salah sudah pukul 04:00 pagi, "gue gatau apa yang di lakuin bang sadi ya, dia ke pinggiran semak-semak, terus dia milih batang ranting, terus dia kantongin di situ, gue cuma liat itu" ucap Ferdy

Abis itu kita lanjut jalan lagi, enggak lama kita jalan, kita sampe tuh di Pos Putih gitu yang sebelum Pos 1, "gue kan di belakang Anto, nah si Anto ini gaberani lewat depan Pos itu gatau kenapa, nah akhirnya di dampingin sama Iwan, dsuruh nunduk aja"*ucap Ferdy

Lalu mereka lanjut jalan terus, akhirnyaa mereka sampe juga di Pos 1 "gue seneng banget akhirnya ketemu Pos 1, tapi kita langsung jalan aja ga istirahat di Pos 1" *ferdy

Akhirnya mereka sampe dan berhenti di sebuah kali untuk mengambil minum "kan pas turun via putri ada kali tuh bang dari gunung, gue ambil air dsitu pake botol, terus lanjut jalan" ucap ferdy

dan allhamdulilah mereka ber 4 sampe Gpo dengan selamat pada jam 06:30, dan ternyata yang lain sudah menunggu kita, "jadi sebelum balai GPO kan ada Bangunan Perhutani gitu warna kuning kalo gasalah, dsitu gue udah di tungguin sama Leader sama Navigasi nya" ucap Ferdy

"Lu lewat mana dah, kok tadi gua cari sampe Pos 3 engga ketemu dah?" *Leader nanya ke sadi "Biasa julid malam dulu gua" ucap sadi dengan begitu santainya kwkw

Usut punya usut pas sampe basecamp, gue ngobrol sama temen gue Anto dan dia tbtb bilang "Fer tadi lu liat Anu gak?"*tanya Anto "sontak gue jawab, iya gue juga liat yang item gede itu kan" *jawab ferdy

Lalu disitu Anto bilang "anjing lemes gua, shock banget gue lemes, apalagi pas di Pos kosong putih itu, diatas nya gue liat itu ada yang berdiri gede item, makanya gue awalnya gaberani lewat, untung bang sadi sama iwan nenangin terus, kalo kaga udah nangis gua" ucap Anto dengan lega

Dan akhirnya Ferdy dan Anto pulang kerumah dengan selamat beserta yang lain "Gue enggak kapok, tapi gue mau nya gitu, naik ada yang senior nya beberapa, jadi kalo kenapa-kenapa ada yang nenangin, gue gakebayang kalo gue sama Anto berdua, haduh amburadul pasti" Ucap Ferdy waktu di tanya.


Selesai...



Cerita ini nyata dan ada, sebab ada seseorang yang mengalaminya, tetapi percaya atau tidak kembali lagi pada setiap individu pembaca, dan mimin juga sangat menghargai pendapat orang lain sebab mimin pun punya pendapat sendiri.

Belajarnya dari cerita di atas, ambil yang baik dan buang saja yang buruk yaaa....



Semoga Bermanfaat. Terimakasih dan jangan lupa share ya...😇😅

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda